Saturday, August 14, 2010

Saya redha

**Entri ini cuma luahan perasaan. Maaf, sesiapa yang merasa agak jelek dengan tulisan ini dinasihatkan untuk tidak meneruskan pembacaan. Huhuhuhu sebab saya sure, satu hape pun korang tak paham ape yang yang sedang berlaku..**

Seminggu yang berlalu penuh dengan permainan emosi. Terasa macam dalam mimpi je semua ni. Saya takde la happy sangat tapi tak la juga sedih sangat. Huhuhu tak sedih kau kata?? yang kau duk nangis memalam tu ape hal?? well, at least sang kekasih tak perasan apa yang sedang melanda diri saya sekarang.

Hahahah! nangis sikit-sikit aje ok. Idak le sampai sesak napas. Entahla ek, sometimes saya rasa macam "wei!! yang kau bengong2 nak nangis ni ape hal???" macam tak logik pun ada. Konpius betul haku dengan diri sendiri. Seriuss saya konpius dengan diri sendiri? kenapa perlu bersedih????? adoiiiila.

Tapi...Ya Allah Ya Tuhanku...saya lebih rela tidak diaturkan pertemuan itu. Saya lebih rela terputus hubungan selamanya daripada bertemu dalam keadaan begini.. Sakit sungguh rasanya.
Bila lepas menangis saya rasa saya sudah kuat. Tapi esoknya, bangun pagi je saya rasa lemah-selemahnya. Sakitnya ya Allah perasaan ni,

Saya tahu saya perlu terima kenyataan yang berada di hadapan saya dan teruskan dengan kehidupan saya yang sebenar..ya saya tahu. Tapi proses penerimaan itu sungguh menyakitkan. Tik..tik.tik.. hanya tangisan mampu meredakan kesakitan itu.Hanya itu yang saya mampu.

Sekarang yang buat saya makin sedih, kerana keadaan terlarang itu, saya kehilangan sahabat yang puas merata saya mencari. Sahabat yang sering mengingatkan saya tentang Dia yang satu.

Tapi saya tahu,, Allah punya sebab untuk semua ini. Sesungguhnya saya bukanlah daripada kalangan mereka. Dengan itu Allah tidak memilih saya untuk bersama dia.

Sesungguhnya saya redha..saya redha untuk kehilangan sahabat yang amat saya sayangi itu.




Cheers,
Amysue

1 comment:

Mizzy said...

things happened for a reason.. everything gonna be alright..

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...